February 10, 2011

Berantem sama Pengamen


Nyolot bener dah tuh pengamen...!

Jadi gini lo teman-teman, gua yang baik hati, penyayang binatang, benci kejahatan, pembela kebenaran dan berhati emas ini sedang dalam perjalanan kembali ke rumah pada jumat malem. Biasa lah, abis rapat orang ganteng.

Naaaaah biasanya ya kalo sudah mulai malem tuh Patas 9A itu sudah mulai lenggang, dalam artian penumpang itu nggak sepi tapi juga gak penuh. Banyak bangku kosong. Nah gua yang saat itu sedang dalam suasana hati damai karena baru dijamah (silahkan pilih sendiri dijamah sama siapa atau apa) naik ke bus 9A yang akhirnya lewat setelah lama kutunggu-tunggu.

Cukup seneng juga karena banyak bangku kosong, maka gua pilihlah kursi 2 dan duduk dideket jalan. Bisa menikmati angin malam, huuiisss, cepoy-cepoy...

Mendadak, seorang Pengamen yang mukanya alay, berkulit cokelat namun SANGAT TIDAK EKSOTIS malah cenderung mirip primata, ceking, berambut tidak terawat, butek, dekil, jorok, najis tralala dan lain-lain yang negatif, mendadak masuk dan mulai nyanyi.

Gua toh yang pada dasarnya gak mengundang dia untuk ngamen disono yang cuek aja dengerin MP3 gua. Naaaah, tiba pada saat dia mintain duit, gua udah dengan sopan bilang maaf dengan kedua telapak tangan saling menempel seperti orang mau berdoa. Namun sesuatu terjadi sodara-sodara, dia dengan lancangnya nyabut salah satu earphone gua. Aje gile, atopiloh, gile aje... songong bener tuh pengamen.

Lalu berikutnya terjadilah percakapan begini setelah sebelumnya gua bolak-balik ngeliatin tuh pengamen.

Gua : Lo ada masalah sama gua?
Pengamen Bangsat : [mendadak kalem] nggak mas, tadi saya kira mau ngasih, tapi ternyata bukan.
Gua : Lah, gua kan udah bilang maaf.
Pengamen Bangsat : Ya udah mas...
Gua : Taik lo..!

Alasannya mendadak berubah, padahal pas dia nyamperin gua gak ada sedikitpun gua melakukan gerakan pengen ngasih. Gak bakalan gua kasih! Ogah ya! NEHII..! Gua najis ngasih pengamen yang ngamen gak tulus kaya manusia busuk dan tidak berperikepengamenan.

Niatnya gua pengen ngajak ribut tuh pengamen, namun akhirnya gua batalkan karena Patas 9A dan rutenya adalah angkutan dan rute jalan yang sering gua lalui. Kalo gua ngajak ribut tuh pengamen dan besok-besoknya tuh pengamen balik lagi sambil bawa temen-temennya, kan gak lucu. Kecuali tuh pengamen bangsat dan gua bertemu pada suatu angkutan yang amat sangat jarang gua naiki dan di rute perjalanan yang amat sangat jarang gua lalui, baru deh gua berani ngajak berantem. Kan nantinya gua gak perlu takut ketemu sama dia lagi. Nah ini bus sama rutenya udah sering banget gua gunain, jadi gua gak mau cari gara-gara sampai setidaknya gua gak perlu naik bus itu lagi secara frekuentatif. Kecuali sih kalo emang udah keterlaluan, baru deh gua beri tonjokan maut.

Sumpah ya, gedeg banget gua sama tuh pengamen. Paling males dah gua ketemu pengamen yang nyanyi gak niat, lalu nyindir-nyindir orang yang tidur, dengerin musik atau liat keluar jendela. Terus kalo pas minta uangnya maksa. Gua bakalan dengan senang hati ngasih kalo tuh pengamen sopan, nyanyi dengan tulus dan benar dan meminta dengan sopan. Lah ini nyanyi aja acak kadut, suara binatang, gaya setan alas. Ogah gua kasih.

Oh ya, di daerah jalan Gatot Subroto sana ada loh pengemis atau preman yang dihajar serta dilempar keluar bus sama penumpang busnya. Karena dia mintanya sambil mabok dan malak, otomatis para penumpang geram lah. Maka tuh orang di hajar dan dilempar keluar bus. Tau dah tuh orang mati apa kagak... Salut gua sama para penumpang bus itu. Hihihihi...

Pelajaran Moral:
  • Jangan kasih pengamen yang nyanyi gak bener, nyindir-nyindir dan mintanya maksa. Kasih aja upil.
  • Kalo ada preman nyamar jadi pengemis buat malak di bus. Lempar saja keluar bus. Walaupun ini butuh kordinasi juga sih, tapi biasanya sih kalo kaya gitu udah otomatis, hehehe...

Related Posts....

--- Komentar Pembaca ---